Peralatan Olahraga Angkat Besi

Angkat Besi
Dalam olahraga Angkat besi atau angkat berat terdapat beberapa perlengkapan yang umum dipakai seperti: Barbel, Piring bumper, Piring besi Persaingan, Collars, Singlet, sabuk, kapur, tape, dan sepatu. Berikut ini penjelasan...


Barbell

Barbel adalah peralatan latihan olahraga yang digunakan untuk latihan beban dan angkat besi. Angkat berat pada Olimpiade menggunakan batang baja (juga dikenal sebagai barbel) dengan diameter lengan putar lebih besar di kedua ujungnya, pegangan pelat berat berlapis karet dengan bobot yang berbeda. Rotasi lengan ini penting untuk lifter Olimpiade, terutama gerakan clean and jerk, karena secara drastis mengurangi inersia rotasi pelat. Tanpa putaran lengan, lifter Olimpiade menghadapi lift yang lebih menantang dan risiko cedera yang lebih besar.

Barbell Olimpiade pria memiliki berat 20 kg (44 lbs) dengan diameter poros 28 mm dan panjang 2.200 mm, sedangkan pada Olimpiade wanita berbobot 15 kg (33 lbs) dan memiliki diameter poros 25 mm dengan panjang 2010 mm. Jarak antara lengan, adalah sama untuk batang pria dan wanita yakni 1310 mm. Tekstur pegangan bar disebut knurling, dan didistribusikan berbeda antara batang pria dan wanita: pria itu telah mengurung di tengahnya tapi wanita tidak. Tongkat Olimpiade yang digunakan dalam kompetisi disertifikasi oleh IWF.


Piring bumper (Pelat "bemper")

Pelat beban yang digunakan dalam kompetisi angkat besi dan angkat berat kadang kala disebut pelat "bemper", karena harus aman dibanting dari ketinggian di atas kepala, karena itulah pelat ini dilapisi karet solid. Pelat latihan beban (hipertropi) yang dibuat dari besi cetak tanpa pelapis karet biasanya lebih murah.

Pelat berat badan, biasanya disebut sebagai " piring bumper " karena desain dilapisi karetnya, memiliki berat antara 10 kg dan 25 kg dalam penambahan 5 kg. Pelat logam yang lebih kecil dari 0,5 kg sampai 5 kg disebut perubahan atau pelat pecahan digunakan untuk jumlah berat yang lebih kecil. Pelat bumper dilapisi karet untuk membiarkan beban dijatuhkan dari berbagai ketinggian - baik setelah angkatan yang berhasil atau yang tidak berhasil. Pelat bemper Olimpiade sesuai dengan standar internasional akan diwarnai. Artinya, 10 kg berwarna hijau, 15 kg berwarna kuning, 20 kg berwarna biru, dan 25 kg berwarna merah.


Piring besi Persaingan

Selain bemper karet, pelat besi kompetisi yang lebih kecil dapat digunakan untuk menambah berat badan secara bertahap ke bar. Penentuan warna untuk pelat besi ini adalah sebagai berikut: 1 kg berwarna hijau, 1,5 kg berwarna kuning, 2 kg berwarna biru, 2,5 kg berwarna merah, 5 kg dan 0,5 kg berwarna putih. Hal ini berguna untuk mencatat penugasan warna dari pelat besi ini sesuai dengan pelat bumper yang lebih berat (yaitu 1 kg dan 10 kg berwarna hijau, 1,5 kg dan 15 kg berwarna kuning, dll.).


Collars

Pelat berat diamankan ke bar menggunakan collars pada masing-masing lengan yang memiliki berat masing-masing 2,5 kg.


Singlet

Pengangkat biasanya mengenakan sarung tangan one-piece, pakaian ketat yang sering disebut singlet . Memakai T-shirt di bawah singlet adalah opsional.


Sabuk

Sabuk angkat besi dengan lebar maksimum 120 mm juga bisa dipakai untuk memberikan dukungan punggung bawah.


Kapur

Kapur secara teratur digunakan oleh lifter Olimpiade. Pada umumnya sebelum mengangkat lifter menggosok tangan mereka dengan kapur untuk meningkatkan kekeringan dan mencegah batang bergerak di tangan mereka. Selain tangan, kapur bisa diaplikasikan ke leher, biasanya di atas tulang selangka, yang merupakan titik kontak utama pada bar saat clean dan jerk.


Plester

Pengangkat Olimpiade sering menggunakan plester untuk menutupi area tubuh mereka yang terkena gesekan sambil menyelesaikan lift Olimpiade. plester paling banyak ditemukan di ibu jari pengangkat Olimpiade. Sebuah jempol yang dibalut plester tidak hanya mengurangi risiko kapalan, namun juga  mengurangi rasa sakit.

Lifter Olimpiade juga membalut pergelangan tangan untuk mencegah gerakan sendi yang berlebihan dan tidak nyaman selama lift. Untuk mengangkat overhead yang sangat berat, pergelangan tangan yang dilipat memungkinkan pengangkat untuk mengatur perpanjangan pergelangan tangan dan membatasi translasi jari - jari dan ulna kepala distal. Namun, sementara pergelangan tangan yang dibalut dapat mencegah cedera pergelangan tangan dan lengan bawah dalam penggunaan jangka pendek dan berlebihan dapat menyebabkan jaringan ikat yang lemah di daerah tersebut, meningkatkan risiko rasa sakit dan cedera.


Sepatu

Mungkin jenis sepatu yang dipakai oleh Olympic Weightlifters adalah peralatan paling khas mereka. Sepatu angkat besi biasanya dirancang dengan tumit terangkat 0,5 "sampai 1,5" dan satu atau dua tali metatarsal yang mengencangkan sepatu. Tumit yang terangkat membantu pengangkatnya mempertahankan torso tegak saat menangkap bar dan juga memungkinkan jongkok lebih dalam di bawah mistar. Sol sepatu juga cukup kaku, membantu menahan kompresi saat berada di bawah beban berat. Sepatu ini dirancang untuk stabilitas maksimal sambil tetap fleksibel dalam "toebox". Hal ini memungkinkan pengangkat untuk muncul di jari kaki dan untuk menangkap beban pada bola kaki belakang selama gerakan "brengsek" dari lift. (Sumber: en.wikipedia.org)

Aturan lainnya: